Dampak Virus Corona Terhadap Bisnis Judi Di Benua Asia

Dampak Virus Corona Terhadap Bisnis Judi Di Benua Asia

Dampak pengaruh virus corona terhadap judi menyebabkan penurunan tajam dalam penjualan kasino di Lao Cai, Vietnam karena tidak ada lagi pelanggan Cina. Investor harus memberi banyak karyawan cuti yang tidak dibayar untuk mengurangi biaya.

Bisnis kasino mengalami penurunan terbesar di Quang Ninh, Vietnam, dengan kerugian lebih dari 70 miliar uang vietnam, orang Vietnam malah memberikan keuntungan jauh melampaui orang asing. Dan ini sangatlah tidak bagus untuk perekonomian negara Vietnam.

Donaco International Limited (Australia) baru-baru ini memperbarui situasi dampak virus corona pada operasi kasino grup di Aristo International Hotel di Lao Cai. Kasino Aristo Lao Cai terletak di dekat perbatasan dengan Provinsi Yunnan, Cina sehingga pengunjung utama kasino ini adalah pelanggan dari daratan Tiongkok. Bahkan taruhannya di sini diatur dalam RMB / mata uang cina.

Namun, sejak dibuka kembali setelah liburan Tahun Baru Imlek pada tahun 2020, kasino telah dalam keadaan lesu karena tidak ada lagi pelanggan Tiongkok.

Dengan demikian, karena wabah virus corona di Cina, gerbang perbatasan di Lao Cai telah membatasi pergerakan wisatawan di antara kedua belah pihak. Hal ini menyebabkan pengurangan yang signifikan dalam jumlah pengunjung Cina ke kasino Aristo Lao Cai, yang memengaruhi pendapatan perusahaan.

Pada minggu pertama Februari, sekitar 1.374 orang datang untuk bermain kartu di kasino ini, rata-rata 125 orang per hari. Dibandingkan dengan periode yang sama pada bulan Januari (ketika virus corona tidak pecah), jumlah pemain menurun hingga 75%. Sebelumnya, setiap hari kasino ini menyambut sekitar 501 pemain.

Total omset transaksi melalui game pada tahap ini juga menurun sebesar 82%, dari VND 1,050 miliar sebelumnya menjadi lebih dari VND 190 miliar. Saat ini, tidak ada informasi lebih lanjut tentang kapan gerbang perbatasan di Lao Cai akan kembali beroperasi normal.

Menanggapi penurunan bisnis yang disebutkan di atas, kasino Aristo harus memberhentikan banyak karyawan tanpa bayaran pada bulan Februari, sementara secara bersamaan mengurangi jumlah personil perusahaan, menunda banyak proyek investasi untuk menghemat biaya.

Aristo Lao Cai adalah salah satu kasino terbesar yang beroperasi di Vietnam, yang dimiliki oleh 95% Donaco. Pada tahun terakhir, kasino ini membawa pemilik Australia lebih dari VND 339 miliar pendapatan dan lebih dari VND 170 miliar laba sebelum bunga dan pajak (EBITDA).

Di Asia Tenggara, selain kasino Lao Cai, Donaco juga mengelola kasino DNA Star Vegas di Poipet (Kamboja). Pusat Bisnis Donaco mengatakan kasino ini tidak terpengaruh. Namun, jika virus corona terus menyebar, itu dapat mempengaruhi ekonomi Thailand, yang merupakan sumber utama tamu kasino di Poipet.

Survey Dunia Terhadap Dampak Virus Corona Di Bidang Perjudian

Sebelumnya, Bloomberg melaporkan bahwa wabah virus corona menyebabkan serangkaian kasino di Makau merugi parah karena tidak adanya turis.

Pada 6 Februari, Wynn Resorts melaporkan bahwa kasino Macau, yang menyumbang sekitar 75% dari pendapatan grup, turun $ 2,5 juta per hari.

Melco Resorts & Entertainment Ltd. juga mengumumkan akan menarik diri dari kesepakatan $ 1,2 miliar untuk membeli 20% saham di kasino Crown Crown Resorts di Australia.

Menurut Fitch, krisis virus corona dapat menyebabkan enam perusahaan manajemen kasino di Macau, termasuk Wynn, Melco dan Las Vegas Sands, menelan biaya sekitar $ 3,3 miliar.

Dunia perlu secepatnya pulih dari pengaruh virus corona karena memang membuat dampak sangat buruk terhadap semua sektor. Berikut artikel mengenai dampak corona terhadap judi di benua Asia, admin berharap dunia dapat cepat sembuh dari virus yang sangat mengerikan ini.

 

©2020 SBOBET88 Indonesia - Penyelenggara Situs Judi Bola Online Terpercaya

Log in with your credentials

Forgot your details?